Ibu Kota Pindah, akan Ada Banyak Gedung Kosong di Jakarta

Suasana Bundaran HI yang lengang (Antara)
30 Agustus 2019 17:33 WIB Mutiara Nabila Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA — Jika pusat pemerintahan benar-benar berpindah ke Kalimantan Timur, bisnis properti Jakarta malah berpotensi tumbuh makin pesat. Pasalnya, akan ada banyak properti kosong yang ditinggalkan di Jakarta.

Ketua Umum Asosiasi Real Estate Broker Indonesia (AREBI) Lukas Bong mengatakan bahwa setelah pusat pemerintahan pindah, Jakarta bisa lebih tertib. Ini menjadi pertanda dan potensi yang sangat baik untuk Jakarta.

“Kan nanti kantor-kantor pemerintahan bakalan kosong, ini bisa disewakan untuk perusahaan-perusahaan yang sedang ekspansi, terutama perusahaan asing di Indonesia,” katanya kepada Bisnis/JIBI, Kamis (29/8/2019).

Dengan posisi properti pemerintahan yang ditinggalkan di lokasi-lokasi yang strategis, harga tinggi tidak akan menjadi masalah bagi pengisi gedung-gedung di ibu kota lama. Apa pun peruntukannya, baik rumah tinggal, perkantoran, maupun kawasan komersial, harga tak akan jadi masalah.

Selain itu, jika selama ini banyak demo yang menyerang kantor pemerintahan sehingga pihak keamanan harus menutup sejumlah ruas jalan, dengan ibu kota negara dipindahkan ke Kalimantan Timur, hal itu bisa dihindari. Jalanan di Jakarta bisa menjadi lebih lancar dan tertata.

“Hal ini imbasnya baik sekali, bisnis jadi lebih lancar, investor yang mau masuk juga lebih tenang. Mereka kan takut sama demo-demo, kalau sudah enggak ada kan lebih aman,” kata Lukas.

Lukas menyebutkan bahwa setelah pindah ibu kota, pasar properti Jakarta justru akan lebih hidup. Apalagi, Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga sudah menjanjikan bahwa Jakarta akan tetap menjadi prioritas pembangunan.

Jakarta tak akan ditinggalkan, akan dikembangkan terus menjadi pusat bisnis, pusat keuangan, perdagangan, dan jasa berskala regional dan global. Dengan begitu, Jakarta tak akan diabaikan sehingga harga properti di Jakarta pun tak akan turun.

Sumber : Bisnis/JIBI