Jakarta Darurat Polusi Udara, Jokowi Tawarkan Solusi

Presiden Jokowi menyampaikan keterangan kepada wartawan seusai bertemu dengan Presiden ketiga RI BJ Habibie di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (24/5 - 2019). (Antara/Puspa Perwitasari)
01 Agustus 2019 14:30 WIB Septina Arifiani Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyarankan penggunaan alat transportasi berbasis listrik dalam mengatasi masalah polusi di Jakarta, yang berdasarkan data AirVisual saat ini menempati peringkat ketiga dengan kondisi udara tidak sehat.

“Ya. Mestinya sudah dimulai kita harus mulai segera paling tidak transportasi umum, bus-bus. Bus-bus nanti akan saya sampaikan ke gubernur. Bus-bus, listrik. Kemudian taksi, listrik. Sepeda motor yang kita sudah bisa produksi, mulai listrik,” kata Presiden Jokowi setelah menghadiri acara Batik Kemerdekaan, di Beranda Peron A Stasiun Moda Raya Terpadu (MRT) Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Kamis (1/8/2019) pagi.

Mengenai bagaimana skemanya, menurut Presiden Jokowi terserah saja, apakah lewat electronic road pricing yang segera dimulai sehingga orang mau tidak mau harus masuk ke transportasi massal.

“Tanyakan ke Gubernur,” jelas Presiden Jokowi sebagaimana diberitakan Setkab.go.id.

Mengenai Peraturan Presiden (Perpres) soal mobil listrik, Presiden Jokowi mengatakan, belum sampai ke mejanya. “Kalau sudah sampai di meja saya, saya tandatangani pasti,” tegasnya.

Presiden berharap jika Perpres mobil listrik sudah ditandatangani, maka pengembangan mobil listrik bisa segera dimulai.

“Kita juga bisa langsung menyiapkan infrastruktur dalam rangka menunjang mobil listrik ini,” kata Presiden.