DPRD DKI Akan Panggil Dinas Terkait Seni Bambu Getah Getih

Petugas Suku Dinas Kehutanan Jakarta Pusat mengganti tanaman yang rusak di sekitar instalasi bambu Getah Getih, Jakarta, Minggu (23/6 - 2019). (Antara/Dhemas Reviyanto)
18 Juli 2019 17:40 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi DKI Jakarta akan memanggil Dinas Kehutanan, Pertamanan, dan Pemakaman untuk menanyakan pembongkaran instalasi seni bambu Getah-Getih yang ongkos pemasangan serta pembuatannya menelan biaya Rp550 juta.

Sekretaris Komisi D Bidang Pembangunan DPRD DKI Jakarta Pandapotan Sinaga, Kamis (18/7/2019), mengatakan pemanggilan itu dibuat guna memastikan tidak ada kerugian yang dibebankan ke masyarakat terkait pembongkaran itu.

"Ya, dalam waktu dekat ini akan kami panggil. [Selain potensi kerugian] akan ditanya juga sumber dananya," kata Pandapotan sebagaimana dilansir Antara.

Sekretaris Komisi D itu mengatakan masyarakat perlu mendapat penjelasan dari pemerintah karena biaya yang digelontorkan untuk pembangunan dan pemasangan karya seni buatan Joko Avianto itu tidak murah.

"Anggaran itu urusan yang sensitif," tambahnya.

Puluhan petugas dari Dinas Kehutanan, Pertamanan, dan Pemakaman DKI Jakarta membongkar seni instalasi bambu Getah-Getih di Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, pada Rabu (17/7/2019) malam hingga Kamis (18/7/2019) dini hari.

Pembongkaran itu dilakukan karena material bambu dinilai mulai lapuk sehingga berpotensi membahayakan warga yang kerap berfoto di bawahnya.

Sisa bambu yang dipotong secara manual itu selanjutnya dibuang ke tempat penampungan sampah KS Tubun di Jakarta Pusat dan Srengseng di Jakarta Barat.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memasang karya seni instalasi Getah-Getih di seberang Patung Selamat Datang pada Agustus 2018, bertepatan dengan perhelatan Asian Games 2018 di Jakarta.