Gempa 7 SR Laut Banda: Peringatan Dini Tsunami Berakhir

Ilustrasi gempa (Reuters)
08 Juli 2019 00:45 WIB Adib Muttaqin Asfar Nasional Share :

Solopos.com, SOLO -- Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah mengakhiri peringatan dini tsunami pascagempa bermagnitude 7,0 Skala Richter (SR) yang berpusat di Laut Banda, tepatnya berpusat di barat daya Ternate, Minggu (7/7/2019) malam ini.

Sebelumnya, BMKG menyatakan potensi tsunami terjadi di berbagai wilayah di sekitar utara Laut Banda. Dalam rilis pertama tentang daftar daerah berpotensi tsunami berdasarkan pemodelan BMKG pascagempa, daerah-daerah yang awalnya disebut berpotensi terpapar tsunami adalah:

- KOTA-BITUNG (SULUT) SIAGA

- HALMAHERA (MALUT) WASPADA

- KOTA-TERNATE (MALUT) WASPADA

- KOTA-TIDORE (MALUT) WASPADA

- MINAHASA BAGIAN SELATAN (SULUT) WASPADA

- MINAHASA-UTARA BAGIAN SELATAN (SULUT) WASPADA

- MINAHASA-SELATAN BAGIAN SELATAN (SULUT) WASPADA

- BOLAANG MONGONDOW BAGIAN SELATAN (SULUT) WASPADA

Namun dalam update berikutnya yang dirilis BMKG di laman http://inatews.bmkg.go.id/, potensi tsunami di berbagai daerah tersebut telah diturunkan statusnya. Potensi tsunami kini ada di dua daerah yaitu Minahasa bagian selatan dan Minahasa Utara bagian selatan.

- Minahasa bagian selatan (status Waspada) dengan estimasi tiba pada pukul 22.15.58 WIB

- Minahasa Utara bagian selatan (status Waspada) dengan estimasi tiba pukul 22:16:43 WIB

Meski status tsunami menurun, informasi yang dihimpun Solopos.com menyebutkan warga Ternate telah berbondong-bondong dari pesisir ke tempat yang lebih tinggi. Sementara itu Pemerintah Kota Bitung, Sulawesi Utara, juga melakukan evakuasi terhadap masyarakat yang tinggal di pesisir.