Instagram Kemendikbud Penuh Kritikan Soal PPDB Zonasi

Ilustrasi
03 Juli 2019 12:30 WIB Ria Theresia Situmorang Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA - Kendati Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy, telah merevisi Permendikbud tentang sistem Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Zonasi, aturan ini tetap menjadi polemik di masyarakat. 

Sebelumnya diketahui, atas perintah Presiden Joko Widodo, Muhadjir Effendy mengubah Permendikbud Nomor 51 tahun 2009 mengenai kouta jalur prestasi dari 5 persen melebar menjadi 15 persen. 

Namun tampaknya hal ini tetap tidak memuaskan banyak pihak terutama orang tua dan calon siswa perserta didik baru. 

Dikutip dari Instagram resmi kemdikbud.ri, bahkan ketika akun tersebut mengunggah berita terbaru tentang Olimpiade Sains Nasional (OSN) 2019, masih banyak saja pengguna Instagram yang meninggalkan komentar negatif perihal penyelenggaraan PPDB Zonasi. 

"Sistem zonasi menurunkan mental anak pak," tulis akun @afnywf_. 

"Postnya apa, ujung2nya komen tentang zonasi," tutur akun @josuajonathan. 

Bahkan diunggahan terakhir kemdikbud.ri yang menyoal tentang OSN 2019 beberapa menit lalu, beberapa pengguna Instagram malah menunggu komentar pengguna lainnya untuk berkicau tentang peraturan zonasi agar semakin riuh dan ramai. 

"Menunggu komentar zonasi," tulis akun @imaabi_fi. 

"Masih disini pak dengan zonasi yang sangat menyakitkan," tulis akun @joko_sulistiyo_.

Sumber : Bisnis.com