Rumahnya Digusur Proyek Tol, Menteri PUPR Akui Anaknya Menangis

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono infrastruktur di terminal baru Bandara Ahmad Yani Kota Semarang, Jateng, Minggu (27/5 - 2018). (Istimewa)
16 Mei 2019 23:30 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengakui tak mudah menerima kabar rumahnya yang menjadi target penggusuran untuk proyek pembangunan jalan tol Bekasi – Cawang – Kampung Melayu alias Becakayu.

Bahkan, kata dia, anak ketiganya menangis saat dirinya memberi tahu kabar penggusuran rumah tersebut. "Jangan dikira mudah. Anak saya tiga itu, kan dari kecil di situ. Waktu saya kasih tahu ya menangis. Musalanya di situ. Teman-teman kampungnya di situ," ujar Basuki di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (16/5/2019).

Basuki menuturkan, kalau ada pembebasan lahan, masyarakat yang menjadi target penggusuran harus dijelaskan terlebih dahulu. Pasalnya tak mudah menjadi korban penggusuran. "Jadi kan saya juga kalau pembebasan harus diajak ngomong. Karena tercerabut dari lokasi itu tentu tak mudah," kata dia.

Basuki menceritakan, kalau dirinya digusur, maka tak lagi memunyai kampung halaman. Sebab kediaman orangtuanya sudah dijual sejak lama.

"Saya pengalaman tak punya kampung halaman. Karena rumah orang tua saya sudah dijual. Karena saya delapan bersaudara, jadi rumah orangtua dijual untuk kebutuhan kami. Jadi saya enggak lagi punya kampung halaman. Sedih juga," tuturnya.

Soal uang ganti kerugian, Basuki mengatakan belum ada karena masih tahap sosialisasi. Ia juga belum mengetahui kapan rumahnya dieksekusi untuk proyek Tol Becak Kayu. "Sekarang mereka lagi sosialisasi ke rumah-rumah lain untuk pembebasan lahannya. Ini kan Komplek PU semua. Saya di sini sejak tahun 90an," tuturnya.

Sebelumnya diberitakan, Kediaman pribadi Basuki di Bekasi, Jawa Barat, turut menjadi target penggusuran guna proyek pembangunan jalan tol Becakayu. Hal tersebut terungkap tatkala Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD menginformasikan hal itu sekaligus kekaguman terhadap Menteri Basuki, melalui akun Twitter miliknya.

Kekagumannya kepada Basuki itu, kata Mahfud, karena dulu banyak diberitakan ada pejabat daerah yang membelokkan rencana jalan tol agar tak melewati tanah pribadinya. Dia menilai Menteri Basuki berbeda, karena rumahnya rela digusur demi jalan tol.

Pantauan Suara.com (jaringan Solopos.com) mencoba menyambangi langsung kediaman Basuki Hadimuljono di Kompleks Pengairan Rawasemut, Blok A/18, RT4/12, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Rabu (15/5/2019).

Kompleks perumahan yang berada persis di pinggir Kalimalang dekat RS Mitra Keluarga Bekasi Timur ini cukup strategis, karena lokasinya tidak jauh dari pintu Tol Bekasi Timur. Lokasinya yang berada di pinggir Kalimalang membuat kawasan kompleks perumahan ini cukup asri dan nyaman sebagai hunian di tengah kota.

Sementara rumah pribadi Menteri PUPR berada di barisan paling dekat dengan Kalimalang. Rumah bergaya modern minimalis itu memiliki cat dinding perpaduan hitam dan abu-abu.

Terdapat dua pohon besar serta tanaman kecil di halaman depan rumah. Kusen pintu garasi dan pintu rumah berwarna cokelat, menambah kesan sederhana pada bangunan rumah.

Helmy, Ketua RT setempat, mengatakan ada sekitar 78 kartu keluarga (KK) yang mendiami Kompleks Pengairan Rawasemut Bekasi Timur. Mereka mayoritas merupakan pegawai atau pensiunan Kementerian PUPR.

"Walaupun ini tanah pengairan, tapi sudah bersertifikat semua, perumahan ini sudah sejak awal 1990-an. Pak Basuki dulu yang punya peran bangun kompleks ini," kata Helmy.

Sumber : Suara.com

Kolom 17 hours ago

Arisan