PSI Diejek Hanum Rais, Jawaban Tsamara Amany Tak Kalah Telak

Hanum Rais (Instagram hanumrais)
24 April 2019 21:30 WIB Adib Muttaqin Asfar Nasional Share :

Solopos.com, SOLO -- Kicauan akun Hanum Rais kembali menjadi bahan gunjingan di media sosial Twitter. Penyebabnya adalah kicauan pedasnya yang dinilai mengejek Partai Solidaritas Indonesia (PSI) dengan menyebut partai tersebut sebagai partai nasib satu koma.

Kicauan tersebut bermula dari munculnya link berita yang diunggah akun @kumparan dengan judul Grace Natalie: Kalau PSI Mati Saya Golput Seumur Hidup. Akun @hanumrais lalu me-reply unggahan link berita tersebut dengan kata-kata pedas.

"Partai NasaKom. Bukan Nasional Komunis lho. Tapi Partai Nasib Satu Koma," kicau @hanumrais, Rabu (24/4/2019).

Kicauan @hanumrais tersebut mendapatkan reaksi keras dari para netizen. Salah satunya datang langsung dari politikus muda PSI, Tsamara Amany Alatas, melalui akunnya yang terverifikasi, @TsamaraDKI. Tsamara balik menyindir dengan menyebut partainya tidak pernah melakukan kebohongan.

"Mbak boleh hina kami apa pun. Tapi satu hal penting: kami akan selalu jaga kepercayaan 3 juta rakyat Indonesia dengan terus memegang idealisme kami. Tidak akan pernah kami melakukan pembodohan publik dg kebohongan. Lebih baik kalah dengan integritas dibanding berbohong. Itu sikap," kicau Tsamara.

Sebelumnya, PSI mengakui kekalahan di Pemilu 2019. Berdasarkan hasil hitung cepat atau quick count, PSI hanya mendapatkan dua persen suara.

"Menurut quick count, PSI hanya mendapat suara dua persen. Dengan perolehan itu PSI tidak akan berada di Senayan lima tahun ke depan," kata Ketua Umum PSI, Grace Natalie, dalam siaran persnya, di Jakarta, Rabu (17/4/2019) malam.

Menurut Grace Natalie, sambil menunggu real count sebagai standar konstitusional, namun pihaknya sudah bisa mengambil kesimpulan mengenai hasil pemilu kali ini, di mana PSI hanya mendapat 2%.