Romahurmuziy Seret Nama Khofifah, KPK Tak Langsung Percaya

Ketum PPP Romahurmuziy mengenakan rompi tahanan seusai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Sabtu (16/3 - 2019). (Antara/Indrianto Eko Suwarso)
22 Maret 2019 19:00 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Eks Ketua Umum PPP Romahurmuziy sempat menyebut sejumlah nama tokoh yang dia klaim ikut merekomendasikan Haris Hasanuddin sebagai Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Jawa Timur.

Promosi jabatan terhadap Haris itu akhirnya berbuah pil pahit untuk Rommy. Dia dibekuk KPK dalam operasi tangkap tangan belum lama ini karena diduga menerima suap terkait jual beli jabatan di lingkungan Kemenag.

Satu dari nama yang disebut Rommy itu adalah Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. Nama itu disebut Rommy setelah menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka di KPK, Jumat (22/3/2019). Lalu, bagaimana sikap KPK mendengar nyanyian Rommy?

Juru Bicara KPK Febri Diansyah menegaskan penyidik tak mau terburu-buru menindaklanjuti pernyataan Rommy. "Nama-nama atau informasi-informasi atau hal-hal lain itu sebenarnya bisa disampaikan langsung kepada penyidik kalau memang relevan," kata Febri, dilansir Suara.com.

Febri mengatakan penyidik tentunya lebih dulu menilai relevansi nama-nama yang disebutkan Rommy sebelum melakukan penyidikan. Apakah nama-nama tersebut masuk dalam pokok perkara atau tidak.

"Setiap tersangka bisa saja menyebut nama-nama, siapa pun mereka. Tapi KPK punya tanggung jawab untuk menilai relevansinya dengan kasus.”

Dalam kasus ini, KPK telah menetapkan Rommy dan Haris sebagai tersangka kasus jual beli jabatan di lingkungan kemenag. Selain itu, Kakanwil Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahad turut ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus yang sama.

Kasus ini terungkap setelah KPK menangkap Rommy dan dua tersangka lain, beberapa waktu lalu. Dalam OTT itu, KPK menyita uang sebesar Rp156 juta. Uang suap tersebut diterima Rommy dari Muafaq dan Haris untuk memuluskan jabatan mereka di Kanwil Kemenag Jatim.

Sumber : Bisnis/JIBI

Kolom 4 hours ago

Spekulasi