Bantah Tudingan Jadi Buzzer Jokowi, Polri Buru Pemilik Akun @Opposite6890

Karo Penmas Mabes Polri Brigjen Dedy Prasetyo. (Bisnis/Sholahuddin Al Ayyubi)
08 Maret 2019 15:30 WIB Sholahuddin Al Ayyubi Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Mabes Polri membantah mengerahkan sejumlah pasukannya hingga tingkat Polres untuk menjadi buzzer guna mendukung pasangan capres-cawapres Jokowi-Ma'ruf Amin pada Pilpres 2019.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan akun media sosial Twitter dengan nama akun @Opposite6890 merupakan akun anonymous yang tidak dapat dikonfirmasi dan klarifikasi kebenaran unggahannya. Menurutnya, semua postingan yang dibagikan lewat akun tersebut tidak bisa dipertanggungjawabkan.

"Hal itu tidak benar. Bahwa sumber dari akun @opposite6890 adalah anonymous. Artinya tidak dapat diklarifikasi, konfirmasi, dan verifikasi. Jadi berita yang disebarkan melalui akun tersebut tidak dapat dipertanggungjawabkan," tuturnya, Jumat (8/3/2019).

Dedi mengemukakan Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Mabes Polri akan memburu pemilik akun tersebut dan memproses hukum karena diduga telah menyebarkan informasi palsu atau hoaks mengenai institusi Polri.

Menurutnya, Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Mabes Polri kini tengah melakukan analisa digital dan mendalami pemilik akun tersebut untuk menangkap pelaku penyebar hoaks. "Saat ini Dit Tipidsiber Bareskrim sedang melakukan pendalaman dana analisa digital terkait isu tersebut," katanya.

Dedi menjamin Polri netral dan tidak akan terlibat di dalam pemenangan salah satu capres-cawapres tertentu, termasuk menjadi buzzer di media sosial. Menurutnya, Polri bertugas mengamankan situasi nasional menjelang Pilpres 2019 agar kondusif dan aman.

"Polri adalah institusi yang mengawal demokrasi dan kontestasi Pemilu 2019 dengan prinsip netralitas yang utama dan menjamin proses pemilu berjalan dengan aman, sejuk dan damai," ujarnya.

Sebelumnya, akun media sosial Twitter dengan nama @Opposite6890 mengungkap keterlibatan insitusi Polri dalam pemenangan Jokowi-Ma'ruf Amin di media sosial.

Sebelumnya, akun @Opposite6890 menyebutkan Polri membentuk tim buzzer 100 orang pada setiap polres di seluruh Indonesia yang terorganisir di tingkat Polres hingga Mabes Polri. Unggahan di akun itu menyebutkan seluruh buzzer tersebut saling follow di Twitter, Instagram, dan Facebook yang berinduk di satu akun utama yaitu @Alumnisambhar.

Akun Instagram @Alumnisambhar sendiri terungkap hanya mengikuti satu akun yaitu akun resmi Presiden Jokowi dan diikuti ribuan akun yang diduga merupakan akun buzzer dari setiap Polres.

Para buzzer dari setiap Polres tersebut juga diduga kuat wajib menggunakan aplikasi buzzer bernama Sambhar. Sejak terungkap oleh @Opposite6890, akun media sosial @Alumnisambhar mendadak hilang dan muncul kembali dengan sedikit pengikut dan tidak mengikuti akun Instagram Joko Widodo lagi.

Akun @Opposite6890 juga mengungkap Destination IP Address @Alumnisambhar dengan alamat 120.29.226.193 yang diketahui bernama Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia Divisi Teknologi Informasi Jalan Trunojoyo 3 Jakarta Selatan.

Sumber : Bisnis/JIBI