Jokowi Vs Prabowo di Pemilih Berpendidikan Tinggi, Siapa Unggul?

Ilustrasi Jokowi & Prabowo. - Solopos.com/Galih Ertanto
04 Februari 2019 09:40 WIB Danang Nur Ihsan Nasional Share :

Solopos.com, SOLO – Ketika preferensi pilihan pemilih berdasarkan identitas keagamaan sulit berubah, dua pasangan capres-cawapres yang berkompetisi dalam Pilpres 2019 sama-sama berupaya menggaet dukungan dari pemilih berpendidikan tinggi.

Selama dua hari berturut-turut, capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi)-Ma’ruf Amin menerima dukungan dari alumni perguruan tinggi. Pada Sabtu (2/2/2019), Forum Alumni Jawa Timur mendeklarasikan dukungan kepada Jokowi-Ma’ruf di kawasan Tugu Pahlawan, Surabaya, Jawa Timur. Sehari berselang giliran sekitar 7.000 alumnus perguruan tinggi di Jawa Tengah mendeklarasikan dukungan kepada Jokowi-Ma’ruf di kawasan Kota Lama, Semarang, Jawa Tengah.

Di Semarang, alumni yang memberikan dukungan berasal dari Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Universitas Negeri Semarang (Unnes), hingga Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo. Sedangkan di Surabaya, dukungan datang dari alumnus Universitas Airlangga, Universitas Brawijaya, hingga ITS.

Sebelumnya, deklarasi dukungan kepada Jokowi-Ma’ruf datang dari alumni Universitas Indonesia di kawasan Gelora Bung Karno pada 12 Januari dan alumni Universitas Andalas (Unand) pada 27 Januari lalu.

Capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno juga menerima dukungan serupa dari berbagai alumni perguruan tinggi. Sejak November 2018 lalu, kelompok yang menamakan diri Komunitas Alumni Universitas Indonesia telah menyatakan komitmen mendukung Prabowo-Sandi. Komunitas Alumni UI ini kemudian aktif menggalang dukungan dengan berbagai cara salah satunya adalah bakti sosial yang digelar di Jakarta, Minggu (3/2/2019).

Deklarasi dukungan kepada Prabowo-Sandi juga digelar di kompleks Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Sabtu (26/1/2019). Disebutkan 4.000 alumni dari 115 perguruan tinggi se-Indonesia yang hadir dalam acara itu.

Perwakilan Alumni Perguruan Tinggi, Ita Gultom, menyatakan alumni perguruan tinggi merupakan komponen warga yang terdidik dan berintegritas. ”Kami menyadari sepenuhnya situasi kondisi objektif kehidupan berbangsa dan bernegara saat ini yang sangat memprihatinkan. Kami mendukung sepenuhnya pasangan Prabowo-Sandiaga,” kata dia kala itu.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada Agustus 2018 lalu, warga yang mengenyam pendidikan tinggi sebanyak 19.623.298 orang. Pemilih berpendidikan tinggi itu terdiri atas akademi/diploma sebanyak 4,82 juta orang dan universitas 14,79 juta orang. Jumlah itu sekitar 10,19% dari jumlah daftar pemilih tetap (DPT) Pemilu 2019 yang mencapai 192,82 juta orang.

Bila melihat segmentasi pemilih berdasarkan tingkat pendidikan, segmen terbanyak berasal dari lulusan SMA/SMK yang mencapai 55.871.234 orang atau 28,97% dari DPT dan lulusan SD yang mencapai 46.187.444 orang atau 23,95% dari DPT.

Prabowo-Sandi Unggul

Melihat survei yang dirilis lembaga survei Median dan Charta Politika pada Januari 2019 lalu menunjukkan pasangan Prabowo-Sandiaga unggul untuk segmen pemilih berpendidikan tinggi. Median mencatat elektabilitas Prabowo-Sandi di segmen pemilih lulusan perguruan tinggi mencapai 58% dan Jokowi-Ma’ruf 35,9%.

Sedangkan survei Charta Politika memecah segmen pemilih berpendidikan tinggi menjadi tiga kelompok. Prabowo-Sandi unggul di kelompok tamatan sarjana atau lebih tinggi dengan elektabilitas 45% dan Jokowi-Ma’ruf 42,4%. Di kelompok tidak tamat perguruan tinggi/masih menjadi mahasiswa, capres-cawapres nomor urut 02 juga unggul dengan 50% dan Jokowi-Ma’ruf 33,3%. Di kelompok tamatan diploma, Jokowi-Ma’ruf ungul dengan 50% dan Prabowo-Sandi 28,8%.

Hasil survei Median dan Charta Politika itu menunjukkan pola yang sama. Jokowi-Ma’ruf unggul di segmen pemilih dengan tingkat pendidikan rendah, sedangkan Prabowo-Sandi unggul di segmen pemilih dengan tingkat pendidikan tinggi.

Peneliti politik dari The Indonesian Institute, Fadel Basrianto, menyatakan strategi dua capres-cawapres untuk menggaet para alumni perguruan tinggi adalah upaya memaksimalkan dukungan. ”Preferensi pilihan pemilih mereka berdasarkan identitas keagamaan telah sulit berubah," kata dia.

Fadel mengatakan suara dari kelompok pemilih berpendidikan tinggi cukup besar dan sangat potensial. Kelompok ini mirip dengan kelompok milenial dengan jumlah banyak dan belum menentukan arah dukungan sehingga potensial digarap dua kubu.

Dua menyatakan capres-cawapres nomor urut 01 dan 02 sama-sama memiliki peluang untuk menggaet suara dari kelompok ini. ”Polarisasinya masih terbelah dua. Terlalu sini untuk menyimpulkan dukungan ke salah satu calon," ujar dia.

Adu Kuat Jokowi & Prabowo Berdasarkan Tingkat Pendidikan

Survei Median

Tingkat Pendidikan             Jokowi-Ma’ruf         Prabowo-Sandi

Tidak Tamat SD                      55,1%                            31,3%

Tamat SD                                    51,9%                           37,4%

Tamat SMP                                40,7%                           39,8%

Tamat SMA/SMK                   40,3%                           42,3%

Tamat Perguruan Tinggi    35,9%                           58%

* Survei dilakukan pada 6-15 Januari 2019 terhadap 1.500 responden

Survei Charta Politika

Tingkat Pendidikan                                         Jokowi-Ma’ruf                  Prabowo-Sandi

Tidak Pernah Sekolah                                    64,4%                                    26,7%

Tidak Tamat SD                                                 60,7%                                    35,7%

Tamat SD                                                               56,2%                                    30,9%

Tidak Tamat SMP                                             42,9%                                    42,9%

Tamat SMP                                                           58%                                        31,1%

Tidak Tamat SMA/SMK                                49%                                        36,5%

Tamat SMA/SMK                                             52,2%                                    34,9%

Tidak Tamat PT/Masih Mahasiswa       33,3%                                     50%

Tamat Diploma                                                  50%                                         28,8%

Tamat Sarjana/Lebih Tinggi                       42,4%                                    45%

* Survei dilakukan pada 22 Desember 2018-2 Januari 2019 terhadap 2.000 responden

Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan

Tidak/Belum Pernah Sekolah   5.853.684 orang

Tidak/Belum Tamat SD                 24.644.497 orang

SD                                                              46.187.444 orang

SMP                                                          42.599.284 orang

SMA/SMK                                             55.871.234 orang

Akademi/Diploma                            4.828.145 orang

Universitas                                           14.795.153 orang

* Data BPS tentang penduduk  usia 15 tahun ke atas pada Agustus 2018

Sumber : Newswire