Wabah Ebola Picu Kematian 322 Warga Kongo

Ilustrasi pasien. (Solopos/Dok.)
05 Januari 2019 13:00 WIB Newswire Internasional Share :

Solopos.com, DAKAR -- Korban jiwa akibat serangan Ebola di Republik Demokratik Kongo (DRC) telah naik menjadi 322 orang sejak wabah tersebut mulai merebak pada pengujung Juli 2018 lalu.

Kementerian Kesehatan DRC pada Jumat (4/1/2019) melaporkan di antara 609 kasus demam berdarah, 561 dikonfirmasi akibat penularan virus Ebola.

Sebanyak 208 orang juga dilaporkan telah pulih dari penyakit itu di negara Republik Afrika Tengah tersebut.

Sementara itu, sedikitnya 48 warga DRC meninggal setelah terserang demam berdarah, tapi belum bisa diabsahkan apakah mereka meninggal akibat Ebola sebab mereka dikuburkan tanpa autopsi, demikian laporan Kantor Berita Anadolu, Sabtu (5/1/2019).

Sebanyak 54.500 orang diberi vaksin untuk menghadapi virus Ebola di negeri itu sebagai bagian dari kegiatan yang dimulai pada 8 Agustus 2018.

Sebagai informasi, Ebola --penyakit demam tropis yang pertama kali muncul pada 1976 di Sudan dan Republik Demokratik Kongo-- dapat menular ke manusia dari hewan liar.

Penyakit itu dilaporkan juga bisa menular melalui kontak dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi atau mereka yang telah menyerah terhadap virus itu.

Ebola mengakibatkan kekhawatiran global pada 2014, ketika wabah terburuk di dunia berawal di Afrika Barat, menewaskan lebih dari 11.300 orang dan menyerang tak kurang dari 28.600 orang lagi saat penyakit tersebut menyebar ke Liberia, Guinea, dan Sierra Leone.

Dalam peristiwa terpisah, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Jumat mengatakan 80 personel militer telah dikerahkan ke Ibu Kota Gabon sehubungan dengan kemungkinan terjadinya kerusuhan di DRC, yang bertetangga, berkaitan dengan pemilihan presidennya belum lama ini.

Di dalam surat kepada para pemimpin Kongres, Trump mengatakan tentara itu telah dikerahkan ke Libreville guna mendukung keamanan warga negara AS, personel dan instalasi diplomatiknya di Kinshasa, DRC.

"Personel yang dikirim ini akan tetap berada di wilayah tersebut sampai situasi keamanan di Republik Demokratik Kongo mencapai kondisi bahwa kehadiran mereka tidak diperlukan lagi," kata Trump.

Sumber : Antara