Belum Sadar, Rini Puspitawati Teteskan Air Mata Merespons Kondisi di Sekitarnya

Ruang ICU RSUD dr Soedono Madiun tempat Rini Puspitawati dirawat. (Madiunpos.com/Abdul Jalil)
18 Oktober 2018 14:20 WIB Abdul Jalil Nasional Share :

Madiunpos.com, MADIUN -- Rini Puspitawati, pengemudi mobil Honda CRV yang "terbang" dan jatuh di jurang Sarangan Magetan masih masih menjalani perawatan intensi di ruang ICU RSUD dr. Soedono Madiun.

Meski belum sadarkan diri, tetapi Rini Puspitawati atau yang juga dikenal sebagai Rindu Puspita sudah mampu merespons kondisi sekitar dengan menangis.

Hal itu diceritakan kakak Rini, Wiwik, saat berbincang dengan Madiunpos.com di ruang tunggu RSUD dr. Soedono, Rabu (17/10/2018). Wiwik menceritakan saat ini Rini belum bisa membuka mata karena luka lebam yang dialaminya akibat kecelakaan itu.

Namun, Rini sudah sanggup merespons kondisi sekitar dengan gerakan kecil dan meneteskan air mata. "Kemarin ada yang jenguk bilang Rindu ini aku Lusi. Kemudian Rini merespons dengan meneteskan air mata," ujar Wiwik.

Selain itu, tangan Rini juga sudah mampu meraba-raba. Tetapi, Rini belum mampu membuka mata dan bersuara.

"Saya sampai saat ini belum bisa berkomunikasi dengan Rini. Karena memang [Rini] belum bisa membuka mata dan bersuara," ujar dia.

Meski demikian, kondisi Rini saat ini semakin membaik. Dalam kecelakaan yang menewaskan satu orang itu, Rini mengalami luka lebam di bagian wajah terutama di mata bagian kanan. Rini juga mengalami luka-luka lecet di bagian tubuhnya.

Kondisi Rini saat ini jauh lebih baik dibandingkan saat pertama masuk rumah sakit. Saat awal-awal, dia mengaku tidak tega melihat kondisi adiknya itu. Ibunya Rini juga sampai tidak tega untuk bertemu anak keduanya itu.

"Awal-awal ibu ga berani jenguk Rini. Tapi sekarang sudah berani. Ini yang jaga ibu saya," ujar dia.

Karena kondisi yang sangat parah, kata Wiwik, dirinya tidak memberitahu atau memperlihatkan foto kondisi Rini kepada anak Rini. Ditakutkan anak Rini yang masih kelas 2 SD itu trauma dan takut.

Selama menjalani perawatan di ruang ICU RSUD dr. Soedono, tidak sembarang orang boleh menjenguk Rini. Hanya ada dua orang yang diperbolehkan masuk yaitu dirinya dan ibu.

"Ini di ruang ICU kan memang harus steril. Jadi kalau ada temannya yang jenguk atau tetangga. Mereka ya ga boleh masuk," ujar Wiwik.