Harga Premium Naik Jadi Rp7.000/Liter Hari Ini Pukul 18.00 WIB

Ilustrasi antrean di SPBU - Bisnis/Rachman
10 Oktober 2018 17:20 WIB Hadijah Alaydrus Nasional Share :

Solopos.com, DENPASAR -- Pemerintah memutuskan untuk menaikkan harga Premium sebesar 7% atau Rp450 per liter menjadi Rp7.000 per liter dibandingkan dengan harga saat ini Rp6.550 per liter di wilayah Jawa dan Bali. Kenaikan itu berlaku mulai hari ini, Rabu (10/10/2018)

Sementara itu, harga Premium di luar Jawa dan Bali naik menjadi Rp6.900 per liter dari sebelumnya Rp6.450 per liter. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengatakan bahwa harga Premium di Jawa dan Bali disesuaikan menjadi Rp7.000 per liter.

Kenaikan ini akan dilakukan pada hari ini mulai pukul 18.00 WIB dan berlaku untuk wilayah Jawa, Bali dan Madura. Sementara itu, penyesuaian menjadi Rp6.900 untuk wilayah luar Jawa, Bali dan Madura.

"Harga Solar kan sudah disubsidi Rp2.000 per liter. Nah, Premium ini ketinggalan. Jadi, ada penyesuaian harga Premium menjadi Rp7.000 per liter di Jamali [Jawa, Madura, dan Bali]. Harga di luar Jamali naik menjadi Rp6.900 per liter," kata Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan, Rabu (10/10/2018).

Jonan menjelaskan, keputusan ini diambil setelah mempertimbangkan kenaikan harga minyak mentah Indonesia (ICP) yang meningkat hampir 25%. Sementara itu, minyak jenis brent naik 30%.

"Karena itu mempertimbangkan sesuai arahan presiden, Premium akan disesuaikan hari ini pukul 18.00 WIB, paling cepat tergantung kesiapan pertamina menginformasikan ke 2.500 SPBU seluruh Indonesia," ungkap Jonan.

Dalam keputusan ini, pemerintah tidak menaikkan harga Premium lebih tinggi dari 7% karena pertimbangan daya beli masyarakat. Di sisi lain, pemerintah menegaskan tidak akan menaikkan harga Biosolar bersubsidi.

Sumber : Bisnis/JIBI