Polisi: Pemanggilan Amien Rais Sudah Sesuai Prosedur

Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais (tengah) bersiap menjalani pemeriksaan di Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/10 - 2018). ((Antara/Reno Esnir)
10 Oktober 2018 13:00 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA – Polda Metro Jaya menyebut pemanggilan mantan Ketua MPR, Amien Rais atas kasus kebohongan Ratna Sarumpaet sesuai dengan prosedur.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta, Rabu, menjelaskan surat panggilan Amien Rais berdasarkan laporan polisi.

"Bukan berdasarkan penangkapan Ratna Sarumpaet," kata Argo, sebagaimana dilansir Antara, Rabu (10/10/2018).

Kombes Argo menyatakan penyidik telah menerima laporan polisi terkait dugaan ujaran kebohongan Ratna Sarumpaet pada 2 Oktober 2018 sehingga pemanggilan Amien berdasarkan laporan dari masyarakat.

Amien Rais menyampaikan beberapa kejanggalan terkait pemanggilan sebagai saksi berdasarkan keterangan Ratna Sarumpaet yang dikemukakan Kadiv Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto melalui tayangan salah satu stasiun televisi nasional pada Selasa (9/10/2018) malam.

"Ini surat panggilan untuk saya tertanggal 2 Oktober padahal Ratna Sarumpaet baru ditangkap tanggal 4 Oktober, ini sangat janggal bagi saya," kata Amien.

Pada 2 Oktober itu, Amien menuturkan Ratna Sarumpaet belum memberikan keterangan apa pun kepada polisi namun surat panggilan untuk Amien sudah jadi.

"Apakah ini tindak kriminalisasi kepada saya?" tanya Amien. Kejanggalan kedua dituturkan Amien, nama yang tertulis pada surat panggilan pertama yakni Amin Rais padahal nama lengkapnya Muhammad Amien Rais.