Korban Meninggal Gempa Palu & Sulteng 1.571 Jiwa

Kerusakan akibat gempa 7,4 pada skala richter (SR) di kawasan Kampung Petobo, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (2/10 - 2018). (Antara / Muhammad Adimaja)
05 Oktober 2018 19:01 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan korban meninggal dunia akibat gempa dan tsunami di sejumlah daerah di Provinsi Sulawesi Tengah hingga Kamis (4/10/2018) pukul 21.00 Wita, mencapai 1.571 orang.

"Korban meninggal dunia yang sudah dimakamkan 1.551 orang setelah diidentifikasi," kata Kepala Pusat Data, Informasi, dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam jumpa pers terkait dengan penanganan gempa dan tsunami Sulawesi Tengah itu, di Graha BNPB Jakarta, Jumat (5/10/2018).

Sutopo mengatakan korban meninggal dunia terbanyak ditemukan di Kota Palu, yaitu 1.352 orang. Korban meninggal dunia juga ditemukan di Kabupaten Donggala 144 orang, Kabupaten Parigi Moutong 12 orang, Kabupaten Sigi 62 orang, dan Pasang Kayu satu orang.

"Jumlah korban meninggal dunia yang tim pencarian dan pertolongan temukan kemarin 103 orang. Data masih bisa berubah dan bergerak karena pencarian masih terus dilakukan," katanya.

Gempa bumi berkekuatan 7,7 Skala Richter yang telah dimutakhirkan oleh BMKG menjadi 7,4 Skala Richter mengguncang wilayah Palu dan Donggala pada Jumat (28/9/2018) pukul 17.02 WIB.

Pusat gempa berkedalaman 10 kilometer itu berada di 27 kilometer timur laut Donggala. BMKG telah mengaktivasi peringatan dini tsunami dengan status Siaga (tinggi potensi tsunami 0,5 meter hingga 3 meter) di pantai Donggala bagian barat, dan status waspada (tinggi potensi tsunami kurang dari 0,5 meter) di pantai Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara, dan Kota Palu bagian barat. BMKG mengakhiri peringatan dini tsunami pada pukul 17.36 WIB.

Sumber : Antara