Sakit & Dedikasi Sutopo Purwo Nugroho di Balik Informasi Gempa Palu

Kepala Pusat Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho. (Twitter - @Sutopo_PN)
01 Oktober 2018 15:30 WIB Adib Muttaqin Asfar Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Ada satu orang yang selalu menjadi pihak terdepan dalam menyampaikan informasi valid tentang perkembangan bencana gempa dan tsunami di Palu, Donggala, dan Sigi. Seperti dalam berbagai bencana lainnya, dia adalah Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Namun tak banyak yang menyadari bahwa Sutopo yang nyaris 24 jam menyalurkan informasi bencana itu juga punya keterbatasan fisik. Sutopo bekerja dalam kondisi kesehatan yang jauh dari 100%. Ya, dia juga sedang berjuang melawan kanker paru-paru di dalam tubuhnya.

"Kondisi saya masih sakit. Masih pemulihan dari kanker paru-paru. Fisik rasanya makin lemah. Nyeri punggung dan dada kiri menyakitkan. Rasa mual, ingin muntah, sesak napas, daan lainnya saya rasakan. Bahkan tulang belakang saya sudah bengkok karena tulang terdorong massa kanker, makanya jalan saya miring," kata Sutopo dalam pernyataan tertulisnya yang diterima melalui Whatsapp, Minggu (30/9/2018).

Namun hal itu tidak membuatnya absen dalam bertugas. Panggilan tugas untuk memberikan data kepada publik menjadi vital pascagempa dan tsunami di Palu. Putusnya aliran listrik, jaringan telekomunikasi, dan hancurnya infrastruktur membuat informasi yang bisa diakses sangat minim.

Tak hanya keluarga para korban yang meminta data, tapi juga seluruh institusi kementerian dan Istana mengandalkan data Sutopo. Bahkan dia tak henti-hentinya mendapatkan panggilan dan pertanyaan lewat ponsel dan kontak Whatsappnya dari banyak orang -- yang dia sendiri tak mengenalnya.

"HP saya tak berhenti berdering. Whatsapp pertanyaan dari media dan lainnya juga terus masuk. Banyak sekali telpon yang saat saya angkat ternyata bukan hanya dari media. Tapi dari staf Kedutaan, Konsuler, Kementerian/Lembaga, dan masyarakat yang menanyakan kondisi di Sulteng sana," lanjutnya.

Dengan perjuangan tanpa lelah itu, Sutopo masih terpikir untuk meminta maaf kepada para awak media yang memang mengandalkannya. Dia meminta maaf karena tak bisa melayani permintaan wawancara satu per satu dari 3.000 awak media.

"Jadi mohon maaf teman-teman media saya tidak dapat melayani wawancara satu per satu. Jika ada update pasti segera saya sampaikan di wag Medkom. Total ada 6 wag medkom, 14 wag wapena (wartawan lokal) dan 1 wag pers BNPB yang harus saya berikan info terus menerus."

Namun Sutopo memastikan dirinya akan tetap berusaha melayani awak media dengan baik. Dia juga berjanji akan menggelar konferensi pers setiap hari dengan bahan paparan yang lengkap agar media tidak salah kutip.

Cepat sembuh Pak Topo...

Berikut pernyataan Sutopo dalam broadcast melalui Whatsapp:

Mohon Maaf, Belum Bisa Melayani Media Dengan Prima*

Saat bencana, apalagi jumlah korban dan dampak bencananya besar seperti gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah, seperti ini. Pasti media, masyarakat, dan lainnya meminta saya terus menyampaikan update data. Bahkan pihak Istana dan Kementerian lain juga meminta informasinya. Namun kami juga memiliki keterbatasan akses data dan informasi ke lapangan. Apalagi kondisi listrik dan komunikasi ke Palu, Donggala, Sigi, dan Parigi Moutong juga lumpuh. Sangat sulit kami mengakses data dan update penanganan.

HP saya tak berhenti berdering. Whatsapp pertanyaan dari media dan lainnya juga terus masuk. Banyak sekali telpon yang saat saya angkat ternyata bukan hanya dari media. Tapi dari staf Kedutaan, Konsuler, Kementerian/Lembaga, dan masyarakat yang menanyakan kondisi di Sulteng sana.

Entah memperoleh no telpon dari mana, banyak masyarakat yang menanyakan ke saya tentang orangtuanya, anak, saudara, kerabat, teman dan lainnya yang belum dapat dihubungi sampai saat ini di tempat bencana sana. Orang asing pun banyak yang telpon atau whatsaap menanyakan korban dan penanganan.

Saya harus melayani dan menjelaskan semuanya. Harus sabar, telaten dan membesarkan hati masyarakat yang kehilangan saudaranya. Komunikasi memang lumpuh. Saya sendiri kesulitan mencari data.

Jadi mohon maaf teman-teman media saya tidak dapat melayani wawancara satu per satu. Jika ada update pasti segera saya sampaikan di wag Medkom. Total ada 6 wag medkom, 14 wag wapena (wartawan lokal) dan 1 wag pers BNPB yang harus saya berikan info terus menerus. Ada lebih 3.000an wartawan yang harus saya layani. Saya broadcast melalui wag dan japri semua info bencana.

Mohon maaf saya tidak dapat menjawab pertanyaan lisan dan tulisan satu per satu. Mohon maaf tidak bisa wawancara ke studio.

Kondisi saya masih sakit. Masih pemulihan dari kanker paru-paru. Fisik rasanya makin lemah. Nyeri punggung dan dada kiri menyakitkan. Rasa mual, ingin muntah, sesak napas, daan lainnya saya rasakan. Bahkan tulang belakang saya sudah bengkok karena tulang terdorong massa kanker, makanya jalan saya miring.

Tapi saya tetap berusaha melayani rekan-rekan media dengan baik. Setiap hari saya gelar konprensi pers dan saya siapkan bahan paparan yang lengkap agar media tidak salah kutip. Semua data yang saya miliki selalu saya berikan utuh. Tak ada yang saya sembunyikan. Selalu update dan berusaha melayani dengan prima kepada media.

Saat konprensi pers jika ada media yang bertanya saya jelaskan dengan panjang, lengkap, dan kadang berulang-ulang kayak saya memberi kuliah mahasiswa. Agar menulis beritanya tidak salah.

Di medsos khususnya di twitter dan IG saya berusaha juga update karena masyarakat luas menunggu.

Namun, mohon maaf kondisi fisik saya tidak bisa ditipu. Sakit kanker paru-paru stadium 4B yang telah menyebar di beberapa bagian tubuh menyebabkan saya lemah. Rasa sakit yang mendera juga menyebabkan sulit untuk tidur nyenyak.

Sekali lagi, mohon maaf saya tidak dapat melayani dengan prima semua pertanyaan rekan-rekan media. Jika sehat pasti saya lakukan kapanpun, dimana pun, bagaimanapun selama 24 jam 7 hari seminggu.

Dengan keterbatasan yang ada mohon dimaafkan jika ada pertanyaan yang tidak dijawab. Penggilan telpon yang tidak diangkat. Undangan wawancara yang tidak bisa dipenuhi hadirnya.

Saya akan tetap melakukan konpresensi pers setiap hari selama darurat ini. Materi pasti saya siapkan. Saat konpres silakan tanya sepuasnya. Tapi jangan pertanyaan asal-asalan dan hanya cari-cari kesalahan. Tanyalah yang berkualitas dan bermutu agar saya menjawabnya juga puas. Lebih wawancara bersama-sama agar efektif waktunya.

Saya masih bisa menolak wawancara dengan media. Tapi dengan masyarakat yang kehilangan saudaranya saat ini saya harus menjelaskan dan membantu dengan sabar.

Kira-kira seperti itu yang ingin saya sampaikan ke teman-teman media. Mohon maaf. Saya juga mohon doanya agar saya segera sehat, sembuh dan bisa beraktivitas normal kembali.

Salam,
Sutopo Purwo Nugroho