Kemendikbud Segera Buka Lowongan 112.000 Guru PPPK

Mendikbud Muhadjir Effendy (Antara/Jeremias Rahadat)
28 September 2018 19:55 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Pemerintah Pusat menyiapkan solusi untuk mengatasi persoalan kekurangan tenaga pendidik yang dialami banyak daerah di tanah Air. Dalam waktu dekat, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) membuka lowongan sebanyak 112.000 guru berstatus Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy, mengatakan segera setelah proses seleksi CPNS 2018 usai, pemerintah siap membuka lowongan untuk guru PPPK. Lowongan dibuka untuk mengisi kekurangan tenaga pendidik, baik di sekolah umum maupun sekolah keagamaan.

"Mekanisme ini sudah umum di luar negeri dan kita sedang mempertimbangkan bagi jabatan-jabatan fungsional tertentu seperti guru akan kita berlakukan PPPK," katanya di Jakarta, Jumat (28/9/2018). 

Dia menjelaskan saat ini pemerintah siap merekrut sebanyak 238.015 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) untuk pemerintah pusat dan pemerintah daerah.

"Ini menunjukkan kesungguhan pemerintah di dalam memperhatikan masalah guru dan tenaga kependidikan. Mohon kerja bersama semua pihak. Namun, semua masalah memang tidak mungkin diselesaikan semua dalam waktu singkat. Bertahap," kata Mendikbud.

Mendikbud menambahkan dalam penerimaan CPNS, pemerintah menggunakan sistem Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK). Dia berharap dapat memudahkan pelaksanaan seleksi computer assisted test (CAT) yang dipersyaratkan dalam seleksi sesuai standar BKN.

Kerja sama ini dilakukan dalam rangka lebih mendekatkan peserta dengan lokasi Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) dan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) di beberapa kabupaten/kota. Sehingga dapat memudahkan dan meringankan beban peserta, khususnya pembiayaan terkait transportasi.

Mendikbud menyampaikan saat ini hampir tidak ada kabupaten/kota di Indonesia yang tidak terjangkau jaringan Kemendikbud.

Selain jaringan, Kemendikbud juga berperan dalam penyediaan soal-soal yang digunakan untuk seleksi.

"Tinggal nanti ada modifikasi saja. Selama ini kan dipakai untuk Ujian Nasional Berbasis Komputer, kemudian nanti dipakai untuk tes CPNS," tandasnya.

Sumber : Antara