Gubernur NTB Sebut Korban Gempa Lombok Capai 226 Orang

Warga mengangkat sepeda motornya dari reruntuhan rumah pascagempa di Desa Wadon, Kecamatan Gunungsari, Lombok Barat, NTB, Senin (6/8 - 2018). (Antara/Ahmad Subaidi)
08 Agustus 2018 14:45 WIB Newswire Nasional Share :

Solopos.com, SOLO – Gubernur Nusa Tenggara Barat, TGH Muhammad Zainul Majdi menyebut korban meninggal dunia akibat gempa di Lombok mencapai 226 orang.

"Sudah 226 saudara-saudara kami yang wafat sampai saat saya bicara ini. Mudahan tidak terus bertambah terlalu banyak karena masih banyak wilayah-wilayah yang belum terjangkau," kata Tuan Guru Bajang (TGB) sapaan akrab Gubernur NTB, di Kabupaten Lombok Utara, Rabu (8/8/2018).

Tokopedia

Sebagaimana diwartakan Antara, TGB yang berada di lokasi gempa Kabupaten Lombok Utara, menyebut data sementara jumlah korban meninggal dunia ketika menjawab pertanyaan wartawan Radio Republik Indonesia (RRI) Jakarta, melalui saluran telepon.

Saat ini, kata dia, proses tanggap darurat bencana gempa bumi difokuskan pada penyaluran bantuan dasar berupa makanan siap saji, paramedis dan proses evakuasi korban.

Proses evakuasi korban sedang diintensifkan di dua kecamatan, yakni Kecamatan Kayangan dan Bayan, termasuk Desa Bentek, Kecamatan Gangga, yang mengalami kerusakan cukup massif.

"Kami berterima kasih kepada semua pihak yang sudah mendoakan kami dan memberikan bantuan," kata TGB menutup wawancara karena menerima kedatangan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.

Sementara itu, Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid, menyebutkan data sementara warganya yang meninggal dunia akibat gempa bumi bertambah menjadi 23 orang.

"Sampai Selasa malam (7/8/2018), korban jiwa bertambah menjadi 23 orang," katanya.

Korban meninggal dunia di Kabupaten Lombok Barat, tersebar di Kecamatan Batulayar sebanyak 10 orang, Kecamatan Gunungsari 8 orang. Kecamatan Lingsar dua orang, dan Kecamatan Narmada, Gerung, dan Lembar, masing-masing satu orang.

Sumber : Antara